Powered by Blogger.

PornTube

VideoSex

Popular Posts

RSS

Kakak best



Aku terjaga dari tidur apabila terasa bibir aku dicium dengan rakus.

"Man... burit kakak rasa gatai....miang sangat-sangat, jomlah kongkek...."

Perlahan-lahan aku membuka mata.

Seorang wanita cantik berusia 25 tahun, iaitu 9 tahun lebih tua dariku,
sedang asyik mencium bibirku. Aku turut tercium haruman wangi dari tubuhnya.
Mungkin baru lepas mandi.

"Mama dengan abah dah pergi Ipoh, 2 hari 1 malam kat sana. Kita boleh
berpesta 2 hari 1 malam di rumah. ", kata wanita cantik itu sambil
melancapkan kote aku.

Tiba-tiba kedengaran suara seorang bayi menangis. Disisi aku terlentang anak
saudara aku yang berusia 6 bulan. Wanita cantik itu segera menanggalkan
terus tuala yang dipakainya. Bertelanjang bulat dihadapanku, dan terus
memasukkan puting tetek kirinya yang coklat kehitaman ke dalam mulut
anaknya.

"Kakak.... Man pun nak hisap tetek kakak", kataku sambil memicit-micit
puting tetek kanan Kak Ina sehingga keluar air susu dari puting tetek Kak
Ina.

"Kesianyaaaa.... adik pun dah lama tak dapat tetek kakak, kakak bagi baby
minum dulu, lepas tu adik lepas rindu puas-puas kat tetek kakak....
Sementara tu adik main-main dulu dengan burit kakak yer..... burit kakak
rasa gatai" pujuk kakakku dengan suaranya yang lunak dan manja.

Kak Ina mula tinggal bersama kami kembali, semenjak suami kak ina meninggal
ketika Kak Ina mengandung. Dan semenjak itu hubungan kami mulai intim.

Segala-galanya bermula daripada tindakanku yang suka meraba dan melihat puki
kakakku. Dah banyak kali aku meraba dan melihat puki Kak Ina. Kak Ina jenis
tidur mati. Boleh dikatakan dia tak sedar langsung apa yang berlaku pada
diri dia ketika dia tidur.

Bilik aku dan bilik Kak Ina bersebelahan dan berkongsi satu bilik mandi.
Jadi aku boleh ke bilik dia melalui bilik mandi. Mudahlah aku masuk ke
biliknya.

Pada suatu hari Kak Ina cuma tidur dengan berkemban kain batik saja. Aku
menyelak kain batik dia hingga ke pinggang. Kak Ina tak pakai seluar dalam.
Puki dia terus terdedah.

Selepas itu aku meleraikan ikatan kain batik di dada dia. Menarik kain batik
dia hingga ke pinggang dia. Ketika itu kain batik dia cuma berada di
bahagian pinggang . Bahagian lain semuanya terdedah.

Aku duduk disisi katil. Perlahan-lahan aku buka kaki dia sedikit demi
sedikit sehingga agak luas, supaya boleh melihat lebih jelas puki dia. Aku
buka bibir pantat dia supaya aku boleh melihat isi di dalam bibir pantat
dia.

Terkejut beruk aku apabila tiba-tiba Kak Ina bangun dari tidur dan terus
berdiri ketika aku raba puki dia. Matilah aku..... mak abah akan tahu.

Kak Ina memakai semula kain batik dia. Terus masuk bilik air. Mungkin sebab
nak kencing. Dia langsung tidak mempedulikan aku yang berada di sisinya.
Kemudian dia terus masuk semula ke bilik tidur dan sambung tidur.

Aku jadi serba salah. Nak raba atau tidak selepas itu. Akhirnya aku sambung
tidur. Keesokan harinya, Kak Ina berkelakuan selamba saja. Seolah-olah tak
ada apa yang berlaku.

Hari demi hari, nafsu aku meronta. Aku tak tahan. Aku kembali meraba.
Takut-takut juga kalau kali ini Kak Ina tersedar dan terus naik angin.

Tetapi macam biasa Kak Ina tidur lena tak sedarkan diri.

Selepas puas meraba, aku masuk semula ke bilik aku dan terus tidur. Beberapa
ketika selepas aku tidur, tiba-tiba Kak Ina menggerakkan aku.

"Man,... celah punggung kakak rasa gatai. Tolong tengok apa punca." Kak Ina
membuka lampu bilikku. Kak Ina dengan selamba menyelak pesak seluar dalam
dan membuka celah punggung dia.

Aku bermimpikah?? Kak Ina menunjukkan lubang punggung dia di depan aku.

"Hoi!!! Mengigau apa ni?", Kak Ina menampar kepala aku.

"Tak der apa-apa. Cuma teringat kali pertama kita kongkek dulu"

"Kenapa? Nak check semut kat celah punggung kakak?"

"Tak... tak der apa-apa. Cuma teringat saja" kataku sambil mula mengusap
puki Kak Ina. Semakin diusap semakin mengembang kelopak puki dan bijik
kelentit dia.

Sekejap saja dah mula basah puki dia. Puki Kak Ina memang cepat terangsang.
Air mazi dia pula cukup banyak setiap kali keluar. Dalam beberapa minit saja
jari-jari aku habis basah dengan air mazi dia.

Sesekali Kak Ina menjeling manja ke arahku. Dia perempuan tercantik bagi
aku. Segala-galanya begitu sempurna. Dari rupa paras hinggalah kepada tubuh
badan.

Sawo matang kulitnya tetapi begitu gebu dan cantik sekali kulitnya. Agak
kurus dan tinggi tetapi buah dada dan punggungnya montok berisi. Kak Ina
meletakkan anaknya di atas katil setelah anaknya tidur semula.

Selepas itu aku terus menerkam dia. Kak Ina terus kangkang kaki seluas yang
boleh apabila aku menghala kote aku ke arah puki dia. Aku merodok terus kote
aku ke dalam lubang puki Kak Ina yang sudah sedia ternganga.


Kira-kira lima minit kemudian.....Creettt.... cretttt....... Aku terus
pancut ke dalam pantat dia. Aku terasa puki dia menyedut kote aku ketika aku
pancut. Menyedut keluar ke semua air mani aku ke dalam lubang faraj dia.
Selepas itu aku cuba menarik keluar kote aku.

"Heyyyy!!! Jangan tarik kote keluar lagi, sekejap saja lagi baru kakak
puas....", Kak Ina melarang aku menarik keluar kote aku.

Tak perlu tunggu lama, selalunya dalam 5 atau 6 minit Kak Ina akan sampai
kemuncaknya. Selepas Kak Ina puas barulah aku cabut keluar kote aku.

"Tunggu sini, sekejap lagi, kita kongkek lagi. Kakak nak kencing", kata Kak
Ina sambil berdiri.

"Man nak tengok kakak kencing.....", balasku.

"Adik tak pernah tengok perempuan kencing? "

"Tak..tak pernah"

“Adik tak pernah cuba intai kakak kencing masa kakak dalam bilik air?” tanya
Kak Ina.

“Tak..”

"Apasal tak intai? Ikut kakak masuk bilik air", kata Kak Ina

"Ok, jugak,... selama ni pun cuma tengok lubang kencing kakak saja... Nak
tengok juga macam mana air kencing kakak keluar", kataku sambil cuba
mengelap saki baki air mani aku yang melimpah keluar dari lubang puki Kak
Ina kerana dia sedang berdiri ketika itu.

"Jomlah cepat... Kakak dah nak terkencing ni...", Kak Ina segera menarik
tangan aku.

Di dalam bilik air, Kak Ina berdiri sambil menghala kelangkang dia ke arah
mangkuk tandas. Aku membuka bibir kemaluan dan kelopak puki dia sehingga
kelihatan lubang kencing dia.

Selepas itu air kencingnya yang entah ditahan berapa lama, menyembur keluar
dari lubang kencingnya.

Selesai kencing, Kak Ina mencangkung. Aku mengorek keluar air mani aku yang
masih bertakung di dalam lubang pukinya. Membersihkan pukinya.

"Kak Ina.... mama dengan abah pergi mana?", tiba-tiba aku terdengar suara
Kak Zila.

"Pergi Ipoh, 2 hari 1 malam kat sana." kata Kak Ina sambil bangun berdiri.
Aku mengeringkan puki Kak Ina dengan tuala. Kak Ina kangkang sedikit kakinya
untuk memudahkan aku mengeringkan pukinya.

Selepas itu Kak Ina beredar keluar dari bilik mandi.

Aku melihat Kak Zila berkemban dengan tuala di tepi pintu. Kak Zila terus
masuk ke dalam bilik air.

"Man,.. man tutuh Kak Zila. Cepat sikit. Kakak nak mandi kejap lagi", kata
Kak Zila, sambil membogelkan terus badan dia dengan menanggalkan kain
tualanya.

"Baru saja tutuh Kak Ina.. tak boleh nak keras ni..."

"Tak payah tunggu keras lah, Man jolok saja butuh Man dalam burit kakak.
Cepatlah.. kakak nak mandi nak pergi kerja ni..."

Kak Zila tinggi lampai, lebih tinggi dari aku. Jadi mudah bagi aku untuk
jolok kote aku ke dalam lubang puki Kak Zila sambil kami berdiri.

"Hoi!!!... Raba-rabalah sama badan kakak, takkan nak kaku macam ni saja.
Bila masa kakak nak puas macam ni...", rungut Kak Zila.

Aku pun mula meraba-raba punggung dan tetek dia.

"Kak Zila, Man nak tengok kakak kencing"

"Huh... ada hobi baru pulak"

"Tadi Man tengok Kak Ina kencing,..."

"Oh... gitu,... Jadi.. Man nak tengok Kak Zila pula kencing yer?" tanya Kak
Zila, sambil mula mengemut-ngemut lubang puki dia.

"Yer....", jawabku.

"Tak senonoh!!!", jerkah Kak Zila sambil lubang puki dia tak henti-henti
mengemut-ngemut kote aku berulang kali.

"Sorry... sorry... saja tanya, kalau tak boleh tak apa....tak tengok pun tak
apa"

"Habis tu... kalau dia berak pun kau nak tengok juga?"

"Errr..... tak...."

"Kakak tak rasa nak kencing,... lain kali jerlah sayang tengok kakak
kencing", kata Kak Zila tersenyum sambil mengenyit mata. Kedua-dua tangannya
mencubit kedua-dua pipi aku. Huh... Kak Zila selalu permainkan aku....


"Man.... pagi ni sejuk sangatla... kejap lagi turun kat ruang tamu.... tutuh
kakak..." tiba-tiba saja Kak Ina muncul di tepi pintu.

"Ya....", jawabku lemah. Boleh mampus aku macam ni.....

Sepanjang hari ini hujan turun dengan lebat. Aku rasa malas nak keluar.
Lagipun aku tak nak tinggalkan Kak Ina kesunyian seorang diri di rumah.

Aku rasa enak betul dapat memeluk kakakku dalam suasana yang dingin begini.
Aku tidur tertiarap di atas Kak Ina. Kami berdua bertelanjang bulat.
Langsung tak berpakaian semenjak pagi tadi.

Kote aku masih lagi berkubang dalam lubang puk i Kak Ina. Selalunya itulah
yang kami lakukan. Membiarkan kote aku berada di dalam lubang puki selama
yang boleh.

Rasanya dekat 1 jam dah aku tertidur dalam pelukan Kak Ina. Aku menatap
wajah Kak Ina. Cantik betul. Hidung mancung dengan bibir yang merah mulus.
Pipinya lembut. Kadang-kadang dia kelihatan seperti budak belasan tahun.

Aku mencium pipi, hidung, bibir dia berulang kali. Seronok betul ada kakak
macam Kak Ina.

Aku menatap tetek dia. Bulat montok berisi susu. Aku membelai puting tetek
dia. Tak
perlu menunggu lama. Seketika saja puting teteknya menonjol hampir sepanjang
satu ruas jari. Kak Ina masih lagi tidur dengan nyenyak.

Cruutttt..... cruutttt.... Aku menghisap puting tetek Kak Ina. Aku menelan
air susu yang terkeluar dari puting teteknya.

Kak Ina mengeliat. Dia membuka mata seketika. Apabila dia melihat aku
menghisap puting teteknya, dia merangkul aku. Kemudian menutup matanya
semula. Sambung tidur agaknya.

Perlahan-lahan kote aku yang masih berkubang di dalam puki Kak Ina mengeras.
Aku
mula melocok batang aku. Sambil itu aku berterusan menghisap keluar air susu
dari puting tetek Kak Ina dan menelan air susu dia.

Selepas memancutkan mani aku ke dalam lubang puki Kak Ina, aku kembali
tertiarap di atas tubuh Kak Ina. Kalau boleh aku ingin tubuh bogel aku dan
tubuh bogel Kak Ina melekap buat selama-lamanya. Terasa begitu enak sekali.
Kehangatan tubuhnya terasa begitu nyaman sekali.

Di sebelah malam aku tak berpeluang menjamah tubuh Kak Ina. Dia sibuk
melayan bayinya yang agak kurang sihat. Aku pun tak mahu menyusahkan dia.
Apa-apa yang aku boleh tolong dia, aku tolong.

"Man... dah mandi belum?", tiba-tiba saja muncul Kak Zila. Dia baru balik
kerja.

"Belum lagi"

"Kalau begitu, teman kakak mandi..."

Nampaknya malam ni kena layan Kak Zila lah pula.

Hubungan aku dengan Kak Zila bermula selepas dia terlihat aku sedang kongkek
Kak Ina beberapa minggu yang lepas.

Di dalam bilik air aku membersihkan tubuh badan Kak Zila. Kak Zila berusia
21 tahun. Kerja sebagai operator kilang. Hari ini dan esok giliran dia kerja
petang hingga lewat malam.

Kak Zila memang cantik orangnya walaupun tak secantik Kak Ina. Kulit dia
putih bersih dengan puting tetek merah jambu.

Di dalam bilik air, aku membersihkan seluruh tubuh dia hinggalah termasuk
puki dan celah punggung dia.

"Man... cukur bulu burit kakak. Dah mula berserabut bulu burit kakak..."
kata Kak Zila sambil menyerahkan pisau cukur kepadaku.

"Lumur sabun dulu pada burit kakak. Senang sikit nak cukur bila licin", arah
Kak Zila.

Kali pertama aku mencukur bulu puki Kak Zila. Aku cuba mencukur bulu puki
Kak Zila sehati-hati yang boleh, supaya tak terluka.

Kak Zila pula kelihatan yakin terhadap aku. Kak Zila berdiri sambil membuka
sedikit kaki dia untuk memudahkan aku mencukur. Aku turut mencukur sedikit
bulu yang berada di celah punggung Kak Zila.

Selepas selesai Kak Zila duduk mencangkung dan menyuruh aku membersihkan
puki dan celah punggungnya dengan air.

Nampak comel puki Kak Zila tanpa bulu. Aku membuka bibir puki Kak Zila. Aku
menatap puki dia.

“Nak tengok kakak kencing?”, Kak Zila bertanya kepadaku.

“Nak tengok.. Man nak tengok” jawabku dengan gembira.

Air kencing Kak Zila terus terpancut di depanku. Aku melihat tanpa rasa
jijik sedikitpun malah seronok melihat Kak Zila sedang kencing. Selepas itu
aku membersihkan puki dia.

"Dahlah tu...dah bersih dah tu. Lain kali Man tengok kakak kencing lagi.
Kita masuk dalam bilik pulak... Lepas tu Man belek puas- puas burit kakak
yer…", kata Kak Zila.

Aku mengeringkan tubuh aku dan tubuh Kak Zila dengan tuala. Selepas itu Kak
Zila terus masuk ke dalam bilik. Kak Zila terus berbaring di atas katil.

"Ok. Sambung tengok burit kakak", kata Kak Zila sambil terus kangkang
kakinya. Bibir puki dia ternganga terus.

Aku melutut antara dua kaki dia. Aku raba dan belek puki dia. Menjolok jari
aku ke dalam lubang puki dia. Mengorek-ngorek lubang puki dia.

Aku melihat ke dalam lubang faraj Kak Zila. Kelihatan basah dengan air dan
berlendir. Sekali-sekala kelihatan otot-otot faraj dia terkemut-kemut.

Aku berterusan mengorek hingga habis basah jari aku dengan air pukinya.
Selepas itu aku menolak tubuh Kak Zila hingga mengiring.

Aku buka celah punggung Kak Zila. Aku tengok lubang punggung dia yang merah
gelap itu. Aku usap lembut dan geletek lubang punggung Kak Zila. Kak Zila
suka aku geletek lubang punggung dia. Sekali sekala kelihatan terkemut-kemut
lubang punggung dia menahan geli.

Aku tak tahan dah. Terus telentangkan semula tubuh Kak Zila. Aku kangkang
kaki dia luas-luas.

"Hoii... berapa punya luas nak kangkang. Kakak dah tak mampu nak terkangkang
ni.." kata Kak Zila. Ternganga luas bibir puki Kak Zila. Nampak pelbagai isi
yang kemerahan di celah puki dia.

Aku terus masukkan kot e aku ke dalam lubang pukinya. Kak Zila cuma melihat.
Selepas seluruh batang kote aku masuk ke dalam lubang pukinya, Kak Zila
merangkul aku.

Kak Zila menjelir lidahnya. Memasukkan lidahnya ke dalam mulut aku. Aku mula
mengulum dan menghisap lidah Kak Zila sehingga puas.

"Hisap tetek kakak", arah Kak Zila selepas aku puas menelan air liur dia.
Aku menghisap beberapa kali hingga puting tetek Kak Zila tersembul keras.
Dalam masa yang sama kote aku berasa lubang puki Kak Zila semakin basah.

Aku melocok kote aku. Nafas Kak Zila tersekat-sekat. Dia menikmati apa yang
aku lakukan. Kak Zila mengemut-ngemut kote aku dengan kuat menyebabkan kote
aku terasa terlalu geli.

"Kak.... jangan kemut kuat nanti Man terpancut...."

"Pancut jerlah.... apa masalahnya?", tanya Kak Zila

"Nanti kakak tak puas tak main lama", kataku.

"Biar jer kote Man dalam burit kakak lepas pancut. Lama-lama nanti kakak
puas la.. ", kata Kak Zila.

Aku tak tahan. Aku terus melepaskan air mani aku ke dalam lubang puki Kak
Zila. Sepanjang malam tu aku tidur bersama Kak Zila.

Kami tidur mengiring sambil berpelukan. Aku membiarkan saja kote aku
berkubang sepanjang malam di dalam lubang puki Kak Zila.

"Hoiii.... bangunlah.... asyik korang jer kongkek. Kak Ina pun nak kongkek
juga", Kak Ina mengejutkan kami dari tidur.

Aku dengan Kak Zila mengeliat. Aku melihat Kak Ina duduk di sisi katil. Kak
Ina bertelanjang bulat.

"Giliran Kak Ina pula kongkek dengan Man. Petang ni mama ngan abah dah nak
balik", tambah Kak Ina lagi.

"Pukul berapa sekarang?" tanya Kak Zila.

"Dah dekat pukul dua", jawab Kak Ina.

"Hahhh!! Aku kerja pukul tiga.... Apasal Kak Ina tak kejutkan Zila!". Kak
Zila terus meluru ke bilik mandi.

Aku hanya terbaring di atas katil. Kak Ina mencangkung di atas aku dan
menggesel-gesel puki dia pada kote aku. Aku memegang ke dua-dua ketul tetek
Kak Ina. Memicit-micit puting tetek hingga terkeluar sedikit susu dia.

"Jom kita pergi kat ruang tamu", ajak Kak Ina.

Aku menurut saja. Sebenarnya, Kak Ina tak begitu gemar kongkek di atas
katil. Dia lebih suka buat di ruang tamu, atas lantai ataupun sambil
berdiri.

Di ruang tamu, Kak Ina menyerongkong di atas lantai. Punggungnya ditonggek
hingga celah punggungnya merekah sehingga menampakkan lubang punggungnya.
Nampak comel lubang punggung Kak Ina.

Aku meramas punggung Kak Ina sambil sekali sekala mengusap lubang punggung
Kak Ina.

"Hoii!!!... Cepatlah kongkek! Macamlah tak pernah tengok lubang punggung
kakak. Lepas kongkek kakak sambung tengok balik...", rungut Kak Ina.

Aku segera memasukkan kote aku ke dalam lubang puki dia. Kak Ina terus
mengemut-ngemut lubang puki dia. Enak betul puki Kak Ina. Kak Ina
betul-betul pandai melayan kote aku.

Aku melocok kote aku. Kak Ina mengerang nikmat sekali sekala. Terasa semakin
berlendir dan basah kote aku.

Lubang puki Kak Ina seolah-olah menyedut kote aku menyebabkan kadang-kadang
terasa susah sikit untuk melocok kote aku. Tiba-tiba terasa telur aku
diusap-usap. Tapi bukan Kak Ina yang usap.

"Ok.. bye.. nak pergi kerja dah ni...", tiba-tiba Kak Zila muncul di ruang
tamu sambil mengusap kote aku.

"Ok...bye", kataku.

"Ok. Hati-hati. Jangan lupa beli ubat", Kak Ina ingatkan Kak Zila supaya
beli pil perancang.

"Ok", jawab Kak Zila, Aku melepaskan air mani aku sepuas-puasnya ke dalam
lubang puki Kak Ina. Lubang puki Kak Ina pula menyedut kote aku
sekuat-kuatnya. Sehingga aku terasa seolah-olah habis air mani aku disedut
keluar.

Terasa begitu menikmatkan lebih-lebih lagi Kak Zila membelai-belai telur aku
ketika itu. Kemudian Kak Zila melepaskan telur aku dan menuju ke pintu
keluar rumah.

Aku dan Kak Ina meneruskan aktiviti kami sehinggalah abah dan mama balik ke
rumah pada petang itu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment